Wonderful Indonesia
Kapolri: Sudah Delapan Terduga Teroris yang Ditangkap di Dumai
Kamis, 17 Mei 2018 - 16:08 WIB > Dibaca 449 kali Print | Komentar
Kapolri: Sudah Delapan Terduga Teroris yang Ditangkap di Dumai
Kapolri Jenderal Tito Karnavian Kamis (17/5/2018) memasuki RS Bhayangkara untuk menjenguk para korban luka yang sedang dirawat akibat penyerangan teroris di Mapolda Riau, Rabu (16/5/2018) lalu. (Foto: Fopin A Sinaga/Riaupos.co)
PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Pihak kepolisian melakukan pengembangan pascaserangan teroris di Mapolda Riau pada Rabu (16/5/2018). Setidaknya, selain empat orang pelaku penyerangan yang tewas ditembak, menyusul delapan orang ditangkap di Dumai.

"Saya sampaikan juga bahwa untuk kelanjutan kasus ini, sudah ada delapan orang yang ditangkap oleh tim. Sedang kami kembangkan," kata Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri), Jenderal Pol Tito Karnavian, saat berada di Mapolda Riau, Kamis (17/5/2018).

Penangkapan dan pengembangan ini kata Tito, dilakukan oleh jajaran Polri. Mulai dari Mabes Polri, Polda Riau, hingga Polres-polres di Riau. Seberapa jauh keterlibatan mereka dalam serangan Mapolda tersebut, masih diselidiki oleh kepolisian.

"Kami nggak sampaikan. Setelah pemeriksaan selesai, baru kami sampaikan. Saat ini baru bisa kami sampaikan informasi, bahwa pengembangan kasus yang ada di Polda. Sudah ditangkap delapan orang," ujar Tito.

Tito menyebutkan, penangkapan kedelapan terduga teroris ini, dilakukan di wilayah Dumai. "Di daerah yang tadi disebutkan (Dumai, red). Di Riau pokoknya," ujarnya.

Jenderal Tito Karnavian menilai, para kelompok pelaku penyerangan Mapolda Riau dan delapan orang terduga teroris di Dumai, adalah jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD). JAD ini, diyakini telah berafiliasi dengan Negara Islam di Irak dan Suriah atau Islamic State in Iraq and Syria (ISIS).

Aksi teror di Mapolda Riau ini kata Tito, memiliki hubungan dengan serentetan aksi teror di beberapa wilayah di Indonesia. Antara lain kerusuhan di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, kemudian di beberapa gereja di Surabaya, dan lainnya.

Kata Tito, pelaku teror di sejumlah tempat itu adalah jaringan yang sama. "Iya, jaringannya," kata dia.

Tito mengaku, sudah beberapa kali menyampaikan bahwa aksi teror itu dilakukan oleh kelompok JAD. Dia berani mengklaim JAD dalang dari semua aksi teror ini, melihat track record beberapa tahun terakhir.


KOMENTAR
Berita Update
SAAT PIKET SIAGA
Dua Polisi Polsek Maro Sebo Terluka Disabet Parang, Terkait Terorisme?
Rabu, 22 Mei 2018 - 21:00 wib
USAI TERJADINYA PENYERANGAN
Kemenag Minta Umat Islam Menahan Diri Terkait Ahmadiyah di Lombok Timur
Rabu, 22 Mei 2018 - 20:45 wib
DIRILIS OLEH KEMENAG
Popularitas Jokowi Dikhawatirkan Terdampak akibat Polemik 200 Mubalig
Rabu, 22 Mei 2018 - 20:30 wib
RATAS DI KANTOR KEPRESIDENAN
Jokowi Bilang, Dua Cara Ini Harus Dipadukan untuk Cegah Terorisme
Rabu, 22 Mei 2018 - 20:00 wib
DITANGKAP DI SEJUMLAH DAERAH
Pascateror Gereja Surabaya, Polisi Sudah Ringkus 74 Terduga Teroris
Rabu, 22 Mei 2018 - 19:50 wib
DISAMBANGI MENTERI AGAMA
Soal Daftar 200 Nama Mubalig, MUI Imbau Semua Pihak Tak Lagi Berpolemik
Rabu, 22 Mei 2018 - 19:40 wib
TERUS MENUAI POLEMIK
Kritik Daftar 200 Mubalig, Fahri: Tugas Negara Bukan Memberikan Sertifikasi
Rabu, 22 Mei 2018 - 19:30 wib
Cari Berita
Nasional Terbaru
Kemenag Minta Umat Islam Menahan Diri Terkait Ahmadiyah di Lombok Timur
Jokowi Bilang, Dua Cara Ini Harus Dipadukan untuk Cegah Terorisme
Soal Daftar 200 Nama Mubalig, MUI Imbau Semua Pihak Tak Lagi Berpolemik
Fadli Zon: Indonesia Akan Otoriter jika Semua Ceramah Ulama Diatur
MUI Sebut Pemindahan Lokasi Tarawih Akbar ke Istiqlal Kepuutusan Bijaksana
Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini