Wonderful Indonesia
Oleh: Abdul Somad
Ketika Ruh Bertemu Jasad
Kamis, 17 Mei 2018 - 09:11 WIB > Dibaca 2365 kali Print | Komentar
Ketika Ruh Bertemu Jasad
Abdul Somad
(RIAUPOS.CO) - Ketika penulis sedang berjalan di pasar kota Rabat Kerajaan Maroko, terlihat buletin kecil dengan sampul bertuliskan, “Marhaban ya Syahr an-Nifaq” (Selamat Datang Bulan Kemunafikan). Terlintas rasa marah di hati melihat tulisan ini, karena seperti melecehkan Ramadan yang mulia. Namun terkadang sebagian perbuatan umat Islam membenarkan asumsi di atas. Harian al-Ahram Mesir menulis bahwa keperluan tabung gas masyarakat Kairo pada bulan Ramadan meningkat dua kali lipat dibanding hari-hari biasa.

Seorang sahabat pula berbisik, “Pada bulan Ramadan, sampah Kota Pekanbaru meningkat seratus ton dibanding bulan lain”. Betapa sebagian besar kaum muslimin menjadikan bulan Ramadan sebagai bulan pesta kuliner. Bulan yang semestinya dijadikan sebagai bulan mengekang hawa nafsu, justru menjadi bulan melepas hawa nafsu. Dari mana semua ini datang, tentulah dari pertemuan jasad dengan ruh.


Ruh dan Jasad

Ketika ruh bertemu dengan jasad, muncullah nafsu keinginan. Tanah yang sebelumnya mati, tidak memiliki keinginan. Namun ketika ruh ditiupkan ke dalamnya, ia mulai memiliki sifat lain yang sebelumnya tidak ada pada dirinya, ingin memiliki teman.  “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita …”. (Qs. Al ‘Imran [3]: 14). Teman itu dibuat dari dirinya sendiri, “Sesungguhnya pertemuan itu diciptakan dari tulang rusuk. Tulang rusuk yang paling bengkok adalah yang berada pada bagian atas. Jika engkau luruskan, ia akan patah. Jika engkau biarkan, ia akan terus bengkok. Sampaikanlah pesan  kebaikan pada perempuan”. (HR. al-Bukhari dan Muslim). Pertemuan antara ruh dan jasad itu juga memunculkan keinginan yang lain. Ingin makan, meskipun makanan itu dilarang. “Dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim”. (Qs. al-Baqarah [2]: 35). Larangan itu keras, tapi keinginan pula lebih kuat, akhirnya nafsu keinginan mengalahkan larangan. Tapi setelah perbuatan ada kesadaran, memang penyesalan selalu hadir setelah perbuatan. “Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang”. (Qs. al-Baqarah [2]: 37). Muncul persaingan yang berakhir pada pemusnahan, “Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, maka jadilah ia seorang di antara orang-orang yang merugi”. (Qs. al-Ma’idah [5]: 30).

Bulan Rehabilitasi

Ramadan tidak hanya sekadar bulan meraih pahala, tapi juga bulan untuk memperbaiki segala efek yang ditimbulkan dari pertemuan jasad dengan ruh. Islam bukan agama yang mengharamkan nafsu makan, tidak pula membenarkan memakan segala sesuatu. Islam memberikan kebebasan yang diikat dengan aturan syariat (hurriyyah muqayyadah). Dalam masalah makanan, Allah SWT memberikan aturan, “Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan”. (Qs. al-A’raf [7]: 31). Seiring dengan itu, Rasulullah SAW menegaskan, “Makanlah, minumlah, berpakaianlah dan bersedekah, tanpa sikap berlebih-lebihan dan bukan karena kesombongan”. (HR. Ahmad).

Praktik mengendalikan hawa nafsu makan ini diterapkan dalam puasa Ramadan. Hasrat terhadap perempuan, Islam tidak mengharamkan perempuan, namun tidak pula membebaskan tanpa ikatan dan aturan. Allah SWT telah menggariskan. “Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu”. (Qs. an-Nur [24]: 32). Rasulullah SAW memberikan penjelasan, “Wahai para pemuda, siapa di antara kamu yang telah mampu, maka menikahlah. Karena nikah itu menjaga mata dan memelihara kemaluan. Siapa yang tidak mampu, hendaklah ia berpuasa. Karena puasa itu menjadi penjaga baginya”. (HR. Muslim).

Di bulan Ramadan, hasrat itu bukan dibuang, tapi dikendalikan. Islam tidak membuang hawa nafsu, tapi menempatkannya pada tempat yang benar. Dalam pengendalian itu ada balasan. Manusia dihadapkan pada dua pilihan, mengendalikan hawa nafsu atau dikendalikan hawa nafsu. Puasa mendidik penanaman rasa takut kepada Allah SWT, karena tujuan akhir dari puasa adalah, “Agar kamu bertakwa (takut kepada Allah SWT)”. (Qs. al-Baqarah [2]: 183). Hanya orang yang takut kepada Allah SWT saja yang mampu mengendalikan hawa nafsu. Ketika ia mampu, maka surgalah baginya. “Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal(nya)”. (Qs. an-Nazi’at [79]: 40-41).

Ketika seseorang mampu mengubah diri dengan pelatihan Ramadan, maka ia termasuk orang yang beruntung dengan kehadiran Ramadan. Namun ketika Ramadan hanya sekadar rutinitas tahunan, maka Rasulullah SAW memberikan ancaman. “Berapa banyak orang yang berpuasa, tapi tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya melainkan hanya lapar dan haus saja”. (HR. Ahmad). Malaikat Jibril pula pernah mendoakan mereka. “Celakalah orang yang bertemu dengan Ramadan, tapi ia tidak mendapatkan ampunan”. Rasulullah SAW menyambut ucapan malaikat Jibril itu dengan ucapan, “Amin, perkenankanlah ya Allah”. (HR. al-Hakim).

Cahaya Bersujud

Tanah, warnanya hitam, baunya busuk, derajatnya rendah. Sedangkan cahaya terang-benderang, berkilau, tinggi di atas  cakrawala. Namun tiba-tiba cahaya yang tinggi itu bersujud kepada tanah yang rendah. Apakah yang membuat cahaya itu bersujud kepada tanah? Allah SWT memberikan jawaban. “Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud. Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama”. (Qs. al-Hijr [15]: 29-30). Ternyata, cahaya yang tinggi itu bersujud kepada tanah yang rendah, karena Yang Maha Tinggi telah meniupkan ruh yang suci ke dalam tanah tersebut. Di sanalah clash antara Islam dan Barat. Islam memandang manusia sebagai makhluk yang diciptakan Allah SWT. Sedangkan Barat menganggap manusia tidak lebih dari sekadar kelanjutan dari binatang, menurut teori evolusi Darwin. Ruh yang patuh kepada Allah SWT mampu mengangkat derajat tanah yang rendah ke tempat melampaui batas ketinggian cahaya karena tanah itu telah memiliki beberapa sifat lahut.



KOMENTAR
Berita Update

Perbaikan Jalan Mesti Selesai Jelang Idul Fitri
Sabtu, 25 Mei 2018 - 22:29 wib
TERKAIT PENGESAHAN RUU ANTITERORISME
Pulang dari Suriah, WNI Tak Langsung Ditangkap karena Dianggap Teroris
Sabtu, 25 Mei 2018 - 21:00 wib
DUGAAN MERINTANGI PENYIDIKAN
Cerita Mantan Pengacara Novanto Minta Penyidik KPK Bagi-bagi Pekerjaan
Sabtu, 25 Mei 2018 - 20:30 wib
PILPRES 2019
Muhaimin Iskandar Yakin Takdirnya Akan Jadi Wapres Jokowi
Sabtu, 25 Mei 2018 - 20:00 wib
RAPAT PARIPURNA BERSAMA PEMERINTAH
RUU Antiterorisme Disahkan, HNW: Bukti DPR Tak Pernah Menghambat
Sabtu, 25 Mei 2018 - 19:30 wib
DISETUJUI BERSAMA PEMERINTAH
Bamsoet Tak Mau DPR Jadi Kambing Hitam Lagi Terkait RUU Antiterorisme
Sabtu, 25 Mei 2018 - 18:45 wib
PIALA DUNIA 2018
Nomor Keramat Platini dan Zidane di Perancis Jadi Milik Mbappe
Sabtu, 25 Mei 2018 - 18:30 wib
SEGERA DITANDATANGANI PRESIDEN
Simak! Ini Harapan Menkunham Terkait UU Antiterorisme Baru
Sabtu, 25 Mei 2018 - 18:15 wib
DIPENJARA DI NUSAKAMBANGAN
Aman Bantah Dirinya Dalangi Sejumlah Aksi Teror di Indonesia Sejak 2016
Sabtu, 25 Mei 2018 - 18:05 wib
Cari Berita
Petuah Ramadhan Terbaru
Ramadan dan Masjid

Jumat, 25 Mei 2018 - 10:00 WIB

Berinteraksi  dengan Alquran

Kamis, 24 Mei 2018 - 09:58 WIB

Rentang Ideal versus Realitas

Rabu, 23 Mei 2018 - 11:33 WIB

Bulan Menuntut Ilmu

Selasa, 22 Mei 2018 - 10:25 WIB

’’Pembajakan” Nilai Jihad

Senin, 21 Mei 2018 - 09:59 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini