Wonderful Indonesia
Depan >> Berita >> Hukum >>
KASUS SUAP
Mantan Dirut Garuda Indonesia Irit Bicara usai Empat Jam Diperiksa KPK
Senin, 16 April 2018 - 18:05 WIB > Dibaca 354 kali Print | Komentar
Mantan Dirut Garuda Indonesia Irit Bicara usai Empat Jam Diperiksa KPK
Mantan Dirut PT. Garuda Indonesia Emirsyah Satar. (JPNN)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Direktur Utama PT Garuda Indonesia (persero) tbk, 2010-2014, Emirsyah Sattar enggan berkomentar perihal pemeriksaan terhadap dirinya usai empat jam diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Emiryah hanya berkata kepada awak media agar menanyakan ke tim penyidik lembaga KPK terkait pemeriksaan dirinya.

"Saya jadi saksi SS, pertanyaan gak banyak, perihal apa tanya penyidik," katanya saat hendak keluar gedung KPK, Senin (16/4/2018).

Dia lantas enggan berkata apa pun kepada awak media meski dicecar bertubi-tubi dengan beragam pertanyaan berbeda. Emirsyah hari ini diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi untuk tersangka Soetikno Soedarjo.

Hal itu terkait perkara dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat dari Airbus S.A.S dan Rolls-Royce P.L.C pada PT. Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

"Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk SS," kata juru bicara KPK Febri Diansyah, di gedung Merah Putih KPK, Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Senin (16/4/2018).

Emirsyah yang memenuhi panggilan itu sudah hadir sekitar pukul 10.00 WIB. Namun, dia pun enggan berkomentar saat itu. Kemudian, usai diperiksa sekitar pukul 13:40 WIB, dia mengaku tidak banyak menerima pertanyaan dari tim penyidik.

Tak hanya Emirsyah, dua orang lain yang juga turut diperiksa perihal perkara itu adalah Pensiunan Pegawai PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Captain Agus Wahjudo dan pihak swasta Dwiningsih Haryanti Putri, diperiksa sebagai saksi untuk Emirsyah.

Menurut Wakil Ketua KPK Laode M Syarief, dalam kasus itu, Soetikno selaku perantara suap menjadikan perusahaan MRA sebagai penampungan suap dari Rolls-Royce kepada Emirsyah. (ipp)

Sumber: JPG
Editor: Boy Riza Utama
KOMENTAR
Berita Update

Nakhoda Paham, Lancang Kuning Berlayar Malam
Sabtu, 22 Juni 2018 - 14:16 wib
SBY Yakin Paslon No 3 Jadi
Survei Lamda Indonesia, Firdaus-Rusli Tertinggi
Sabtu, 22 Juni 2018 - 13:51 wib

All New Honda CR-V Promo Spesial Idulfitri
Sabtu, 22 Juni 2018 - 13:39 wib
Disdik Pekanbaru
Daya Tampung SMP Negeri 8.064 Pelajar
Sabtu, 22 Juni 2018 - 13:26 wib
Mei, NTP Riau Turun 1,92 Persen

Mei, NTP Riau Turun 1,92 Persen
Sabtu, 22 Juni 2018 - 13:18 wib

Hotel Swis Belinn SKA Tawarkan Paket Halalbihalal
Sabtu, 22 Juni 2018 - 12:07 wib
Angkutan Umum Masih Menjadi Primadona

Angkutan Umum Masih Menjadi Primadona
Sabtu, 22 Juni 2018 - 11:48 wib

Hari Pertama Kerja, OPD Pelayanan Disidak
Sabtu, 22 Juni 2018 - 11:44 wib
Pilkada Riau 2018
LE-Hardianto Fokuskan Pengembangan Wirausaha
Sabtu, 22 Juni 2018 - 11:41 wib
Cari Berita
Hukum Terbaru
Penyiram Air Keras Masih Misterius, Novel  Bakal Diperiksa Lagi
Kasus Novel Belum Terungkap, Pegawai KPK Dibayangi Kecemasan
Diinfokan Kasus Rizieq Shihab Dihentikan, PA 212 Ucapkan Terima Kasih
Dieksekusi ke Lapas Sidoarjo, Alfian Tanjung Tetap Terbukti Bersalah
Terkait Pemberitaan, Wakapolri Tegaskan Wartawan Tak Boleh Langsung Dipidana
Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini