Honor Penyuluh Agama Naik 100 Persen
Minggu, 15 April 2018 - 12:54 WIB > Dibaca 1019 kali Print | Komentar
Honor Penyuluh Agama Naik 100 Persen
Presiden RI, Joko Widodo. (INTERNET)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Presiden Joko Widodo bakal menaikkan honor penyuluh agama non-PNS sebesar seratus persen. Dari saat ini Rp500 ribu menjadi Rp1 juta per bulan. Pernyataan presiden itu disampaikan dalam forum silaturahmi penyuluh agama Provinsi Jawa Tengah yang berlangsung di Semarang, Sabtu (14/4).

Jokowi menjelaskan, dari 81 ribu orang penyuluh agama, masih ada 45 ribu orang yang masih berstatus non-PNS. Dia bakal menaikkan ho­nor para penyuluh agama swasta itu.

‘‘Jika tidak bisa terealisasi tahun ini, maksimal tahun depan. Sebab harus dengan persetujuan DPR,’’ katanya. Namun Jokowi meyakini DPR akan menyetujui usulan tersebut.

Jajaran Kementerian Agama (Kemenag) langsung menindaklanjuti arahan dari Presiden Jokowi itu. Dirjen Bimas Islam Kemenag Muhammadiyah Amin mengatakan, khusus untuk penyuluh agama Islam saat ini jumlahnya 49.497 orang. Perinciannya adalah penyuluh PNS sebanyak 4.497 orang dan sisanya 45 ribu orang berstatus non-PNS.

Untuk tindak lanjut arahan Jokowi itu, Muhammadiyah mengatakan Ditjen Bimas Islam Kemenag telah menyampaikan permohonan kepada Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Isi permohonan itu supaya APBN Perubahan 2018 diprioritaskan untuk penambahan jumlah penyuluh dan honornya juga.

Dengan kenaikan honor tersebut, Muhammadiyah berharap diiringi dengan peningkatan kinerja para penyuluh. Menurutnya, kondisi sekarang sangat tidak memadai. ’’Di tengah tuntutan kerja yang banyak, tapi hanya diberi imbalan Rp500 ribu,’’ jelasnya saat dikonfirmasi, kemarin.

Lebih lanjut dia mengatakan, kenaikan gaji penyuluh agama bukan tanpa ‘syarat’. Pada kesempatan tersebut, presiden memberikan tugas tambahan kepada para penyuluh agama. Mengingat suhu politik di sejumlah daerah menghangat, jelang pemungutan suara Pilkada 2018 dan pemilihan presiden 2019.

Sebagai kelompok yang bertugas membimbing masyarakat hingga tingkat akar rumput, penyuluh agama diharapkan bisa mengambil peran demi menjaga kerukunan. “Sampaikan kepada masyarakat, bahwa pilihan berbeda dalam demokrasi itu biasa,” ujar Presiden pada Silaturahmi Penyuluh Agama se-Jawa Tengah yang digelar di Lapangan Pancasila, Simpang Lima, Semarang.

Presiden mengingatkan, mempertajam perbedaan politik hanya akan menghabiskan energi. Di sisi lain, praktik itu juga membuka peluang  timbulnya perpecahan sosial. Penyuluh agama, lanjut Presiden, juga harus memberikan contoh dan teladan untuk berinteraksi dengan penuh empati dan saling menghormati.

“Setelah coblos rukun kembali sebagai saudara sebangsa dan setanah air, bersama-sama membangun negara ini,” imbuhnya.

Jokowi menambahkan, peran agama dalam kehidupan masyarakat Indonesia sangat sentral. Dalam Pancasila, sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa menjiwai keempat sila lainnya. Dari banyak hasil penelitian, menunjukkan bahwa mayoritas rakyat Indonesia di atas 80 persen menganggap agama merupakan hal yang sangat penting.(wan/far/jpg)

KOMENTAR
Berita Update

Usai Kecelakaan, Ditemukan Sabu
Rabu, 19 Desember 2018 - 13:00 wib
ASN dan Perangkat  Desa Jadi Tauladan

ASN dan Perangkat Desa Jadi Tauladan
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:30 wib

Isu Negatif Bisa Dorong Penguatan Rupiah
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:14 wib

Belasan Ribu Jamaah Hadiri Pengajian UAS
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:01 wib

Bersyukur Bisa Banggakan Indonesia
Rabu, 19 Desember 2018 - 11:30 wib

Personel SAR Disiagakan untuk Natal dan Tahun Baru
Rabu, 19 Desember 2018 - 11:25 wib
Penyakit Kulit Paling Banyak
Dampak Banjir
Penyakit Kulit Paling Banyak
Rabu, 19 Desember 2018 - 11:00 wib
Cari Berita
Nasional Terbaru
Isu Negatif Bisa Dorong Penguatan Rupiah

Rabu, 19 Desember 2018 - 12:14 WIB

Merasa Dicatut, PAN Tempuh Jalur Hukum

Selasa, 18 Desember 2018 - 10:30 WIB

Jokowi: La Nyalla Tiga Kali Minta Maaf

Selasa, 18 Desember 2018 - 10:20 WIB

PGN dan Bukit Asam Gelar Natal Bersama 500 Anak Yatim-Piatu di Riau
MUI: Poligami Syariat Islam

Senin, 17 Desember 2018 - 12:44 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us