Wonderful Indonesia
KENDURI PUISI RUMAH SUNTING
Berbagi Puisi Hingga Zapin Api
Senin, 09 April 2018 - 17:33 WIB > Dibaca 1632 kali Print | Komentar
Berbagi Puisi Hingga Zapin Api
Berita Terkait



PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Rangkaian kegiatan Kenduri Puisi XI yang ditaja Komunitas Seni Rumah Sunting (KSRS) di Desa Teluk Rhu Kecamatan Rupat Utara, Kabupaten Bengkalis, melibatkan siswa dan siswi. Sabtu sore  (7/4/2018).

Bersama pelajar dan komunitas, bincang ringan tentang puisi dimulai. Pimpinan Rumah Sunting, Kunni Masrohanti, berperan langsung sebagai pembicara. Selain memperkenalkan sastra dan puisi Indonesia, sore itu juga digelar panggung puisi senja. Pelajar dan peserta bergantian membacakan puisi di panggung sederhana tepi laut Teluk Rhu.

Rombongan penyair dari beberapa komunitas yang bergabung, tiba di Teluk Rhu pukul 13.00 Wib. Di antaranya grup musikalisasi Gendul (Pekanbaru), Umah Pumpun (Dumai) dan Icam Daffa Poet (Pelalawan). Mereka meninggalkan Tanjung Kapal atau pelabuhan Roro Pulau Rupat bersamaan dengan Kepala Desa (Kades) Teluk Rhu, Mansur. 

Rombongan langsung menuju lokasi bincang puisi dan panggung puisi senja. Hapiz, tokoh pemuda Rupat Utara dan pimpinan Sanggar Petak Semai, sudah menunggu bersama komunitas seni lainnya. Di halaman belakang wisma milik keluarganya yang menghadap langsung ke pantai laut Utara, di sinilah diskusi ringan itu dilaksanakan. Hapiz juga merupakan pakar tari Zapin Api, kesenian tradisional Riau yang sudah mendunia.
     
Setelah membeberkan tentang apa puisi, bagaimana menulis dan membaca puisi oleh Kunni, giliran peserta atau rombongan dari Pekanbaru atau luar Bengkalis mendengarkan sejarah di balik keunikan Zapin Api tersebut. 

’’Kami sangat senang kawan-kawan penyair dan seniman dari berbagai kabupaten/kota datang ke tempat kami. Saling berbagi sangat indah. Puisi bukan sesuatu yang baru, tapi bagaimana puisi menjadi seni yang menarik, ini sangat menggugah semangat kami,’’ ujar Hapiz membuka pertemuan sore itu.
     
Dijelaskan Hapiz, perihal Zapin Api memang kesenian yang unik. Gerak tari dalam api dan tabuhan musik zapin itu tidak bisa dimainkan sembarang orang dan setiap waktu. Ada persyaratan dan ritual khusus agar Zapin Api bisa dinikmati sebagai sebuah seni pertunjukan.
    

KOMENTAR
Berita Update
Polda Razia 10 Lokasi
Gelper Mendadak Sepi
Sabtu, 21 April 2018 - 12:44 wib

si Classy Mermaid pants
Sabtu, 21 April 2018 - 12:27 wib

SMAN 4 Pekanbaru Juara I PIK Jalur Pendidikan
Sabtu, 21 April 2018 - 12:21 wib
Pelarian Bonita Berakhir
Warga Merasa Tenang
Sabtu, 21 April 2018 - 12:18 wib
Senita Riskiwahyuni STrKeb, Kartini Zaman Now
Inovatif untuk Sesama Perempuan
Sabtu, 21 April 2018 - 12:04 wib
Tamu Redaksi Riau Pos
Anggota OSIS SMKN 1 Lubuk Batu Jaya Menimba Ilmu ke Riau Pos
Sabtu, 21 April 2018 - 12:00 wib
Rencana Perjalanan Haji 2018
Kepulangan Jamaah Mundur Sehari
Sabtu, 21 April 2018 - 11:55 wib
Alamaaak!
Terciduk Bareng Selingkuhan
Sabtu, 21 April 2018 - 11:53 wib
Stasiun Penyedia Listrik Umum
24 Titik SPLU Bantu PKL
Sabtu, 21 April 2018 - 11:34 wib
Cari Berita
Kebudayaan Terbaru
Tuah Betung Warnai Panggung Seni Kreatif

Kamis, 19 April 2018 - 21:02 WIB

Drama Klasik Bangsawan Melayu

Minggu, 15 April 2018 - 15:18 WIB

“Kartun dan Literasi Visual Kita”

Minggu, 15 April 2018 - 11:08 WIB

“Teror Mental”

Minggu, 15 April 2018 - 10:54 WIB

Perjalanan: Untuk Apa?

Minggu, 15 April 2018 - 10:40 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us