KENDURI PUISI RUMAH SUNTING
Berbagi Puisi Hingga Zapin Api
Senin, 09 April 2018 - 17:33 WIB > Dibaca 2090 kali Print | Komentar
Berbagi Puisi Hingga Zapin Api
Berita Terkait

"Raung Cipang" Tampil di Temu Penyair Asia Tenggara



PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Rangkaian kegiatan Kenduri Puisi XI yang ditaja Komunitas Seni Rumah Sunting (KSRS) di Desa Teluk Rhu Kecamatan Rupat Utara, Kabupaten Bengkalis, melibatkan siswa dan siswi. Sabtu sore  (7/4/2018).

Bersama pelajar dan komunitas, bincang ringan tentang puisi dimulai. Pimpinan Rumah Sunting, Kunni Masrohanti, berperan langsung sebagai pembicara. Selain memperkenalkan sastra dan puisi Indonesia, sore itu juga digelar panggung puisi senja. Pelajar dan peserta bergantian membacakan puisi di panggung sederhana tepi laut Teluk Rhu.

Rombongan penyair dari beberapa komunitas yang bergabung, tiba di Teluk Rhu pukul 13.00 Wib. Di antaranya grup musikalisasi Gendul (Pekanbaru), Umah Pumpun (Dumai) dan Icam Daffa Poet (Pelalawan). Mereka meninggalkan Tanjung Kapal atau pelabuhan Roro Pulau Rupat bersamaan dengan Kepala Desa (Kades) Teluk Rhu, Mansur. 

Rombongan langsung menuju lokasi bincang puisi dan panggung puisi senja. Hapiz, tokoh pemuda Rupat Utara dan pimpinan Sanggar Petak Semai, sudah menunggu bersama komunitas seni lainnya. Di halaman belakang wisma milik keluarganya yang menghadap langsung ke pantai laut Utara, di sinilah diskusi ringan itu dilaksanakan. Hapiz juga merupakan pakar tari Zapin Api, kesenian tradisional Riau yang sudah mendunia.
     
Setelah membeberkan tentang apa puisi, bagaimana menulis dan membaca puisi oleh Kunni, giliran peserta atau rombongan dari Pekanbaru atau luar Bengkalis mendengarkan sejarah di balik keunikan Zapin Api tersebut. 

’’Kami sangat senang kawan-kawan penyair dan seniman dari berbagai kabupaten/kota datang ke tempat kami. Saling berbagi sangat indah. Puisi bukan sesuatu yang baru, tapi bagaimana puisi menjadi seni yang menarik, ini sangat menggugah semangat kami,’’ ujar Hapiz membuka pertemuan sore itu.
     
Dijelaskan Hapiz, perihal Zapin Api memang kesenian yang unik. Gerak tari dalam api dan tabuhan musik zapin itu tidak bisa dimainkan sembarang orang dan setiap waktu. Ada persyaratan dan ritual khusus agar Zapin Api bisa dinikmati sebagai sebuah seni pertunjukan.
    

KOMENTAR
Berita Update
Ini Alasan Sebagian Caleg Golkar Dukung Prabowo-Sandiaga

Ini Alasan Sebagian Caleg Golkar Dukung Prabowo-Sandiaga
Selasa, 24 September 2018 - 21:31 wib
Buni Yani Bergabung di BPN Prabowo-Sandiaga

Buni Yani Bergabung di BPN Prabowo-Sandiaga
Selasa, 24 September 2018 - 21:04 wib
PDIP Apresiasi Tranparansi Laporan Awal Dana Kampanye

PDIP Apresiasi Tranparansi Laporan Awal Dana Kampanye
Selasa, 24 September 2018 - 20:26 wib

Belum Mau Nikah
Selasa, 24 September 2018 - 18:52 wib
Calon Anggota DPRD Inhu Bertambah Jadi 531 orang

Calon Anggota DPRD Inhu Bertambah Jadi 531 orang
Selasa, 24 September 2018 - 17:43 wib

Komunitas BIJAK Dilatih Tim Desa Binaan LPPM Unri
Selasa, 24 September 2018 - 17:41 wib

Komitmen Kampanye Damai
Selasa, 24 September 2018 - 17:04 wib

Sungai Salak Juara MTQ Kecamatan Tempuling
Selasa, 24 September 2018 - 17:00 wib

1 Dekade Eka Hospital Melayani Sepenuh Hati
Selasa, 24 September 2018 - 16:43 wib
Cari Berita
Kebudayaan Terbaru
Kembalinya sang  Primadona

Minggu, 23 September 2018 - 19:48 WIB

Lembaga  Sensor Film tak  "Berkuku"

Minggu, 02 September 2018 - 15:53 WIB

Kegilaan Penyair "Alam Gaib" di Akhir PSK

Senin, 27 Agustus 2018 - 08:09 WIB

Agar Siswa Paham Dunia Literasi dan Musikalisasi Puisi

Kamis, 16 Agustus 2018 - 00:50 WIB

Puisi Inspirasi Tiada Henti

Minggu, 12 Agustus 2018 - 08:42 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini