Akuntan Besar yang Sering Tolak Fee Besar

Senin, 26 Des 2016 - 10:30 WIB > Dibaca 2214 kali | Komentar

Banyak yang merasa kehilangan atas meninggalnya Pak Mustofa di Jakarta kemarin siang. Istri dan ketiga anaknya sudah tentu. Unair, almamaternya. Universitas Brawijaya, yang dia pendiri jurusan akuntansinya. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), yang dia salah satu tokoh utama dan pernah jadi Sekjennya. Dunia golf, yang dia salah satu penggilanya. Jawa Pos, yang dia jadi penasihat keuangannya. Dan saya, sahabatnya.

Pak Mustofa akuntan terkemuka Indonesia. Besar namanya, tinggi reputasinya. Dia sering menolak menjadi akuntan perusahaan besar dengan fee bermiliar-miliar karena, katanya, perusahaan itu tidak mau menuruti doktrin akuntansi yang benar.

Kapan itu Pak Mustofa me­ngatakan sangat sedih mendengar saya dijadikan tersangka kasus korupsi oleh Kejati Jatim. Kami memang sering mendiskusikan bobroknya hukum kita. Inilah SMS-nya 24 Oktober lalu.

”Keyakinan sy Pak Dahlan gak mungkin berbuat untuk kerugian negara. Aplg untuk memperkaya diri.

Kita ini kan dari dulu sudah merasa kaya dan tidak kekurangan, kerja karena hobby saja hahaha...”

Persis sebulan lalu ketika mende­ngar saya ditahan, Pak Mustofa kirim SMS berikut ini. ”Yang jelas Pak Dahlan tidak terbukti terima apa pun dan tidak memperkaya orang lain. Doa saya untuk Bpk. Saya nangis, Pak. Negara kok penuh fitnah.”

Menerima SMS seperti itu, saya terharu. Kok dia masih memikirkan saya di tengah perjuangannya sendiri melawan kanker ganas di ususnya. Maka saya jawab dengan kebiasaan kalimat saya: ”Seberat-berat yang sy hadapi saat ini, saya bayangkan, masih lebih berat yang dihadapi Pak Mus. Jadi saya terus doakan Pak Mus. Saya merasa enteng menghadapi persoalan saya karena saya kan tidak melakukannya. Enteng, Tenang, dan Sabar!”

Pak Mustofa rupanya terus mengikuti kasus saya. Termasuk sempat melihat YouTube eksepsi saya. ”Luar biasa Pak Dahlan, sampai mbrebes mili aku. Mudah2an Allah melindungi kita.” Itulah SMS terakhir Pak Mus kepada saya.

Hari ini ganti saya yang mbrebes mili (menangis karena sedih). Pak Mustofa begitu tulus orangnya. Saya ingat ketika sama-sama ke Makkah dengan keluarga kami masing-masing. Saya juga ingat beliau selalu menghadiri rapat-rapat besar grup Jawa Pos: mengkritik, memberi nasihat, memberi jalan keluar, dan sering juga memarahi manajer-manajer keuangan kami dari seluruh Indonesia. Semua nasihatnya kami taati. Kecuali satu: go public.

Pak Mustofa terus mendesak kami agar Jawa Pos masuk pasar modal. ”Saya tahu Jawa Pos tidak mengalami kesulitan keuangan. Tapi, cepatlah go public. Untuk menghindari masalah-masalah politik,” tuturnya selalu.

Pak Mus mengingatkan bahwa Jawa Pos yang ”seksi” ini akan jadi incaran politik. Dengan masuk pasar modal, katanya, risiko itu berkurang. Maafkan, Pak Mus. Ternyata Pak Mus benar. Saya yang salah.

Kanker usus yang menyerang Pak Mus itu seperti datang tiba-tiba. Waktu itu, tahun lalu, Pak Mus liburan keluarga di Bali. Saat di Ubud terasa perutnya sakit. Dibawa ke dokter tidak reda. Pak Mus membatalkan liburannya. Pulang ke Surabaya. Langsung masuk RS untuk diperiksa. Ternyata terlihat tumor. Yang setelah diambil sudah sebesar 0,5 kg, di balik ususnya: limfoma maligna.

Pak Mus termasuk yang rajin check up. Dia terheran-heran melihat hasil itu. Kok selama check up tumor itu tidak pernah terlihat. Lokasi tumor yang di balik usus, katanya, yang membuat tidak terlihatnya itu.

Pak Mus juga cepat mengambil langkah: ke Singapura. Inilah SMS-nya saat itu. ”Okay, yg terjadi kemo di Jkt yg ke-5 dan 6 gak ada efeknya. Dokter dari SGH (Singapura) menganjurkan radiasi di NCC. Jd sebulan sy di Singapore.”

Pak Mus terus mengabarkan perkembangan kesehatannya dari Singapura. Termasuk mengirimkan fotonya hanya berdua dengan istri. Teks fotonya: ”Kondisi setelah radiasi yang ke-17.” Saya lihat wajahnya masih cukup segar. Hanya, dia mengenakan topi. Saya duga rambutnya menipis akibat radiasi itu.

Saya sempat menengoknya di Jakarta. Beberapa hari sebelum saya ditahan. Kondisinya agak lemah, tapi jalannya masih cukup cepat. Pak Mus memang punya rumah di Jakarta. Beberapa tahun belakangan Pak Mus memang lebih banyak tinggal di Jakarta. Di Jakarta ini pula Pak Mus banyak menulis.

Buku akuntansi yang sangat baik untuk textbook universitas dia terbitkan. Baik juga untuk para akuntan muda. Isinya gabungan antara teori dan pengalaman. Buku kedua sudah terbit pula. Bukan main. Sambil sakit menulis buku. Pak Mus bercerita masih akan menerbitkan buku ketiganya. Itulah warisan abadi untuk disiplin ilmunya.

Seminggu yang lalu saya menerima undangan. Pak Mus mantu. Mantu putrinya: Dian Paramita. Di Hotel Intercontinental Jakarta. Saya balas undangan itu dengan SMS: ”Pak Mus, sy sdh terima undangan, tapi mhn maaf sy ini tahanan kota. Selamat Pak, selamat utk Mita. Dapat menantu Amerika atau Prancis? Dari namanya sy sulit menebak.” Saya tidak bisa hadir.

Saya bayangkan betapa bahagianya Pak Mus karena putrinya akhirnya mau menikah. Pak Mus begitu sering curhat tentang Mita, nama panggilan Dian Paramita. Yang tidak mau kawin-kawin. Sampai adik laki-lakinya sudah punya anak dua.

Pak Mus sangat-sangat bangga pada Mita. Yang selalu mau cari jalan hidup sendiri. Dia maunya kuliah di Amerika. Di Universitas Pennsylvania, salah satu yang terbaik di USA. Tapi tidak mau ambil jurusan ekonomi atau akuntansi. Mita ambil jurusan seni. Lukis. Setelah lulus dengan prestasi tinggi, Mita tidak pulang. Disuruh pulang tidak mau. Dia pilih bergabung dengan studio di universitas itu. Kumpul bersama para pelukis. Mita melukis.

Suatu saat Pak Mus kirim lukisan karya Mita ke HP saya. Saya lihat lukisannya hebat sekali. Saya yakin Mita akan bisa menjadi salah satu maestro lukis Indonesia. Saya bayangkan betapa bahagianya Pak Mus mendampingi Mita di pelaminan.

Menjawab pertanyaan saya tentang menantunya, Pak Mus kirim foto Mita bersama calon suaminya. Pria bule, Amerika keturunan Prancis. Tinggi dan ganteng sekali.

Dua hari sebelum Mita naik pelaminan, Pak Mus harus masuk rumah sakit. Saya dikirimi fotonya yang lagi terbaring. Ups. Berarti tidak akan bisa menghadiri perkawinan itu. Ternyata bisa. Alhamdulillah. Saya dikirimi fotonya bersama pengantin. Dari sana kembali ke RS. Sampai meninggalnya kemarin. Pak Mus, saya mbrebes mili... ***

KOMENTAR
BERITA POPULER

Follow Us