Wonderful Indonesia
PANGKALAN KERINCI
Hasil Membatik, Cukup untuk Bantu Keluarga
Kamis, 28 Desember 2017 - 10:30 WIB > Dibaca 596 kali Print | Komentar
Hasil Membatik, Cukup untuk Bantu Keluarga
HUMAS RAPP for riau pos MEMBATIK: Yani Oktavia (22) salah satu dari pengrajin Rumah Batik Andalan (RBA) di Pangkalankerinci, Rabu (27/12/2017).
Berita Terkait



PANGKALANKERINCI (RIAUPOS.CO) - Suatu perusahan yang beroperasi di sekitar masyarakat harus memiliki peran terhadap perkembangan masyarakat. PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) yang tergabung dalam Asia Pasific Resources International Holdings (APRIL) berusaha memberdayakan ibu-ibu di sekitar wilayah operasionalnya di Rumah Batik Andalan (RBA). Tujuannya untuk meningkatkan keterampilan perempuan dengan membuat mereka mampu memperbaiki pendapatan rumah tangga mereka.

Yani Oktavia (22) salah satu dari pengrajin batik RBA tersebut misalnya. Sebelum menjadi pengrajin batik, ia belum memiliki pekerjaan tetap. Orangtuanya hanya mampu menyekolahkan hingga sekolah menengah pertama (SMP). Namun, keinginan kuat mengantarkannya menjadi pengrajin batik di RBA. Ia mengakui, awal menjadi pembatik harus dilalui dengan latihan terus-menerus.

“Saya terpilih bersama dengan 50 perempuan di Pangkalan Kerinci. Awalnya memang sulit membatik itu, tapi saya terus berlatih tidak sampai lima bulan saya sudah bisa membatik. Dari membatik, Alhamdulillah saya sudah memiliki penghasilan cukup, Rp 2 juta hingga Rp 3 juta,” ujarnya.

Setiap hari, ia mengerjakan pesanan batik dari berbagai pihak, perusahaan, pemerintahan dan masyarakat, baik batik cap dan batik tulis.

“Batik tulis memiliki kesulitan tersendiri. Karena kita melukis di atas kain, kita harus fokus dan jeli,” ujarnya.

Ia bangga menjadi pembatik di RBA. Sebab, selain dapat membantu perekonomian keluarga, tidak semua orang bisa menjadi pembatik, karena butuh ketekunan dan latihan yang serius,” ujarnya.

Saat ini, RBA telah menjadi pusat batik di Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau. Pada 2015 lalu, RBA mendaftarkan pola bono yang unik dan  2016 pola daun kayu putih, daun akasia, lakum (buah lokal yang menyerupai buah anggur) dan timun suri (varietas mentimun lokal).

Bono yang berarti tujuh hantu adalah fenomena alam spektakuler yang terjadi setahun sekali- gelombang besar yang terbentuk oleh pasang surut laut muncul di Sungai Kampar dan untuk peselancar sukacita, tetap ada berjam-jam.

Belajar dari keberhasilan RBA, RAPP kini mendirikan pabrik serupa di Kecamatan Kuantan Singingi, di dekat area konsesinya. Direktur CD RAPP Marzum mengatakan keahlian membatik tidak mungkin dikuasai dalam waktu singkat, sebab harus didukung oleh niat dan kemauan yang kuat dari peserta. Ia berharap para peserta mampu menyerap ilmu yang diberikan sehingga maka dapat bergabung dalam keluarga pembatik RBA.

“Kami melihat kemauan dan usaha belajar para ibu-ibu dalam membatik sangat tinggi, kami akan terus bina,” ujarnya.(mng/rls)
Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
MESIN MATI SAAT DI UDARA
Pesawat yang Dipiloti Gubernur Aceh Mendarat Darurat
Minggu, 18 Februari 2018 - 07:17 wib
PILPRES 2019
Siap-siap! Sosok Cawapres Jokowi Akan Diumumkan dalam Agenda PDIP Ini
Minggu, 17 Februari 2018 - 21:00 wib

Bhabinkamtibmas Bentuk Komunitas Anti Narkoba
Minggu, 17 Februari 2018 - 20:50 wib
TERKAIT PENGHINAAN TERHADAP DPR
Pengusul Pasal "Kontroversial" di UU MD3 Masih Misteri, Kata PPP...
Minggu, 17 Februari 2018 - 20:30 wib
HASIL VERIFIKASI RESMI DIRILIS
Tegas! PBB Akan Gunakan Cara Ini Lawan KPU demi Lolos Pemilu 2019
Minggu, 17 Februari 2018 - 20:00 wib
SEPAKBOLA INDONESIA
Hajar PSMS Medan, Sriwijaya FC Raih Tempat Ketiga di Piala Presiden
Minggu, 17 Februari 2018 - 19:35 wib
VERIFIKASI PEMILU 2019
Ajukan Gugatan ke Bawaslu, PKPI: Kesimpulan KPU Tidak Tepat
Minggu, 17 Februari 2018 - 19:30 wib
TERKAIT KASUS NARKOBA
Ternyata, Elvi Sukaesih Saksikan Penggerebekan terhadap Anak-anaknya
Minggu, 17 Februari 2018 - 19:00 wib
KASUS NARKOBA
Dhawiya Ditangkap, Rumah Elvi Sukaesih Ternyata Sudah Tiga Kali Digerebek
Minggu, 17 Februari 2018 - 18:45 wib
SUDAH DITETAPKAN TERSANGKA
Kelabui Orang, Inilah Tempat Anak Elvi Sukaesih Simpan Sabu
Minggu, 17 Februari 2018 - 18:30 wib
Cari Berita
Kebudayaan Terbaru
Maksura; Nyanyian Cincin?

Minggu, 11 Februari 2018 - 14:42 WIB

Begawai Sastra Luncurkan Buku Puisi

Minggu, 11 Februari 2018 - 13:09 WIB

Mata Pena Mata Hati Raja Ali Haji

Minggu, 11 Februari 2018 - 12:55 WIB

Penyair Riau Baca Puisi Sempena HPN di Sumbar

Minggu, 11 Februari 2018 - 12:54 WIB

Lagi, Kampung Langit

Minggu, 04 Februari 2018 - 17:44 WIB

sumatranet
Sagang Online
loading...
Follow Us