Wonderful Indonesia
Depan >> Berita >> Hukum >>
KASUS SUAP DPRD
Divonis 4 Tahun Penjara, Eks Gubernur Sumut Pasrah
Jumat, 10 Maret 2017 - 20:04 WIB > Dibaca 485 kali Print | Komentar
Divonis 4 Tahun Penjara, Eks Gubernur Sumut Pasrah
Gatot Pujo Nugroho. (JPNN)
MEDAN (RIAUPOS.CO) - Kamis (9/3/2017), mantan Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Gatot Pujo Nugroho terlihat pasrah ketika divonis 4 tahun penjara di Pengadilan Tipikor Medan. Gatot dinyatakan terbukti bersalah menyuap pimpinan dan anggota DPRD Sumut periode 2009-2014 dan 2014-2019 terkait penggagalan interpelasi dan pengesahan APBD serta penerimaan Laporan Pertanggungjawaban. Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (JPU) KPK menuntut Gatot selama tiga tahun kurungan.

Namun, Kamis (9/3/2017) sore, Majelis hakim yang diketuai Didik Setyo Handono memutuskan hukuman empat tahun kurungan badan dan wajib membayar denda Rp250 juta. Bila tak dibayar, diganti dengan hukuman kurangan enam bulan penjara. “Terdakwa Gatot Pujo Nugroho terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana didakwaan melakukan penyuapan terhadap Pimpinan dan Anggota DPRD Sumut. Dengan ini, menjatuhkan hukuman penjara selama 4 tahun penjara,” kata Didik Setyo Handono di ruang utama di Pengadilan Negeri (PN) Medan, seperti diberitakan Sumut Pos (Jawa Pos Group), Jumat (10/3/2017).

Majelis menyatakan Gatot terbukti melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a UU No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Penyuapan) sebagaimana diubah dengan UU No 20 Tahun 2001 jo Pasal 64 ayat (1) KUHPidana dengan melakukan penyuapan terhadap anggota DPRD periode 29-2014 dan 2014-2019 untuk tujuh item suap dengan total Rp 61,8 miliar lebih.

Hakim Didik didampingi empat hakim lainnya yakni, Rosmina, Irwan Effendi, dan dua hakim ad hoc, Yusra dan Rodslowny L Tobing, dalam amar putusan tersebut menyebutkan tidak ada fakta persidangan yang dapat meringankan hukuman Gatot, sementara itu pembelaan penasihat hukum Gatot juga dinilai kurang tepat. “Pembelaan penasihat hukum terdakwa yang menyebutkan terdakwa terpaksa mengabulkan keinginan anggota DPRD karena tertekan tidak beralasan. Pada kenyataannya terdakwa tidak tertekan karena mampu menjelaskan pemberian uang tersebut.," tuturnya.

“Pemberian dana aspirasi juga tidak ada nomenklaturnya, lantaran penghasilan anggota DPRD sudah cukup banyak macamnya. Majelis hakim sepakat dengan penuntut umum,” lanjutnya.

Dalam amar putusannya, hakim meminta kepada KPK agar kasus tersebut tidak berhenti pada Gatot saja, tetapi pemberi dan penerima suap yang lain untuk diproses hukum. Dengan ini, meminta penyidik KPK untuk membuka dan melanjuti proses penyidikan kasus penyuapan ini.(gus/ril)

Sumber: JPNN
Editor: Boy Riza Utama
Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
Ir Fachrizal - Teknik Perminyakan UIR 1986
Terbang Lintas Negara Berkat Perminyakan
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:29 wib
PEKANBARU
DPRD Ingatkan Pemko Soal Izin Toko Modern
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:26 wib
Romie Perdian Arfie SIP - Hubungan Internasional FISIP UR 2003
Pandai Membagi Tanggung Jawab
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:25 wib
Disbunak Segera Buka Akses Jalan Produksi Sawit Desa Air Hitam
Pemkab. Pelalawan
Disbunak Segera Buka Akses Jalan Produksi Sawit Desa Air Hitam
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:23 wib
KEGIATAN RAMADHAN
Pasar Ramadan di Inhil Libatkan Distributor dan Perusahaan
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:22 wib

Konsep Smart City Harus Diperkuat Bidang IT
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:18 wib

Waspadai Makanan dan Minuman Kemasan
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:16 wib
KESEHATAN
Jangan Tidur Setelah Sahur
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:10 wib
8.000 Nelayan, Baru 1.223 Diasuransikan
Kepulauan Meranti
8.000 Nelayan, Baru 1.223 Diasuransikan
Selasa, 30 Mei 2017 - 10:07 wib
Cari Berita
Hukum Terbaru
Habib Rizieq Sebut Perang Hukum Telah Dimulai

Senin, 29 Mei 2017 - 21:00 WIB

Penulis Buku Jokowi Undercover Divonis 3 Tahun Penjara
KPK Sita Uang Ratusan Juta Rupiah dari Kantor Kemendes
Pakar Sebut Pelantikan OSO sebagai Ketua DPD Tak Bermasalah
Kuasa Hukum Habib Rizieq Bentuk Tim Pembela Ulama
sumatranet
Ranggi Riau Pos
loading...
Follow Us